09/06/12

Tinggal Kenangan


Tulisan yang telat diupload...

Genap satu bulan sudah saya lewati hari2 tanpa rutinitas yg biasa saya lakukan hampir 6 tahun terakhir ini di perusahaan seluler berwarna merah itu. Biasanya dlm dua hari atau tiga hari sekitar pukul 14.00 saya prepare buat pergi ngantor, sebelumnya saya biasa maen ps, nonton tv atau apalah yg bersifat males2n termasuk "kukurilingan" ngedatengin toko buku, toko loak, atau toko sepatu meskipun seringnya cm liat2 aja gak beli haha.. kemudian di hari ke empat giliran jaga malam dan keesokan harinya libur satu atau dua hari. Terasa menyenangkan menurut saya rutinitas seperti itu, karena diwaktu orang lain mesti bangun pagi dan bermacet-macet ria di jalan utk berangkat ke kantor saya bisa enak2n tidur di kasur, ketika hari senin tiba semua orang panik n stress coz mesti ngantor tp saya dgn enjoynya bangun pagi n pergi ke lapangan futsal.. Kemudian ketika di kantor, kita bisa sepuasnya ber-browsing ria karena diberi fasilitas internet, biasanya saya download lagu, berblogging ria, atau sekedar browsing web2 yg berkaitan dgn hobby kyk web ttg sepeda, fotografi, info ttg jam tangan dan sejenisnya... ooh what a wonderful world... ^,^

kemudian tibalah hari dimana saya harus menentukan pilihan itu.. tp ketika memutuskan utk resign dan berniat menjadi pebisnis hati ini terasa mantap, gak seperti dua tahun lalu ketika berniat resign tp gak jd krn ngrasa blm siap, maka bulan lalu niat resign itu trasa mantap, gak ada sedikitpun rasa takut setelah resign mau ngapain atau mau kerja apa. mungkin karena jenuh jg kali.. dan juga karena suport dari istri tercinta...

hari ini tepat 30 hari setelah keluar dr tempat kerja, ternyata hati ini gak benar2 ngrasa bebas.. rasa kangen akan rutinitas, lingkungan kerja, presure kerja, fasilitas kerja dan pelanggan yg kadang2 bikin otak mendidih itu tetap membikin kangen, sedih kadang jika liat lg ke belakang, apalagi ketika teringat suasana kerja di kantor yg dulu sebelum pindah ke jalan "nama gunung" yaitu di jl. grote postweg... saya benar2 ngrasa itu adalah rumah kedua bagi saya.

perusahaan seluler merah itu telah memberi begitu banyak buat saya.. gaji yg dl gak pernah sy perkirakan nominalnya sebesar itu, sampe2 sy bisa membeli hampir semua yg saya impikan dl. mulai dari jam tangan, sepatu, pakaian, kamera poket dan kamera DSLR, laptop, motor, jalan2 ke Yogya, Semarang, Solo bahkan Bali (naek pesawat lagi !!!) haha.. bahkan Alhamdulillah 80% biaya pernikahan bisa saya tanggung..
juga telah memberikan kesempatan utk bs bertemu dengan org2 hebat, bahkan saya dipertemukan dengan pasangan hidup, meskipun sempat pernah ditolak cewe... ^.^,
Dan ini yg paling berharga, ilmu yg gak terhitung nilainya. sangat2 banyak ilmu yg bs sy dapat di sana...

Tapi bagaimanapun juga hidup tetap harus terus berjalan, selalu ada pilihan yg harus diambil. Saya merasa masa depan saya bukan di tempat itu lagi, harus ada jaminan masa depan buat si suribu, buat si kakang surakang (dan mungkin adiknya jk kami diberi amanah lg nanti, ya tp nanti jgn sekarang hehe..)

Saat ini saya sedang merintis usaha, moncoba menggapai mimpi saya yg lain, yaitu menjadi seorang pebisnis, mohon do'anya temen2...

Hmm.. susah jg menggambarkan secara detil semua kenangan indah yg telah saya dapat di perusahaan seluler merah itu... yg jelas sampai kapanpun akan selalu saya ingat sebagai salah satu hal terindah dr bagian hidup saya dan akan selalu saya rindukan.. ^.^'







4 komentar:

Mantap, semoga lancar bisnisnya .... jgn lupa traktir2 kalo dah sukses :)

Itulah indahnya mengingat-ngingat sesuatu yang baik. Walaupun mungkin ada kejadian yang (dulu) terasa buruk atau menyakitkan, tapi jauh akan terasa berbeda kalau kita melihat dan menghargainya sebagai sesuatu yang baik.
Itulah yang selalu agama Islam ajarkan, dan selalu diingatkan oleh guru saya tercinta.
Kapanpun, dimanapun, selama kita berniat baik, menganggap baik, berprasangka baik, melakukan dengan baik, dan akhirnya menerima hasilnya, apapun itu dengan baik (ikhlas). Insya Alloh akan berguna, juga buat orang lain sekitar kita.
Dan saya setuju, tempat itu mengajarkan banyak hal dan teman-teman baik yang sangat banyak jumlahnya. Sampai akhirnya berubah seperti menjadi saudara.
Selamat menjalani "hidup baru", insya Alloh, Sang Rabbi memasukan kita dengan baik, dan mengeluarkannya dengan baik pula (017.080)

welcome to the club papi Julian..
telat baru ngeh baru baca..
hehehehe..

Posting Komentar